FIGHT NEVER ENDING

Baksos dan Bercengkrama dengan Warga di Taman Bahowo

24 Nov 2016 - 08:06 WIB

                                                                   Taman Mangrove Bahowo

 

Kegiatan Jelajah Gizi Minahasa bersama Nutrisi Untuk Bangsa ini, daya tarik dan kesan uniknya adalah tidak hanya mengangkat soal kuliner. Ada bakti sosial penanaman Mangrove di Taman Bahowo. Kami peserta Jelajah Gizi Minahasa, terlibat langsung menanam Mangrove di area Taman yang masih gundul.

Tempat yang kami tanami Mangrove adalah Lingkungan IV Bahowo, Kelurahan Tongkaina, Kecamatan Bunaken Kota Manado. Pusat Rehabilitasi dan Pembibitan Mangrove di sana salah satunya didukung oleh Aqua PT.Danone yang memberikan 500 bibit Mangrove.

Menurut Rio Puasa, selaku Koordinator Program Mangrove Taman Bahowo, fungsi Mangrove di Taman Bahowo sebagai penghalau ombak besar supaya tidak sampai ke rumah warga di pesisir. Mangrove dapat menahan terjangan ombak besar.

                                                                Bibit Mangrove yang siap ditanam

 

Jenis Mangrove yang ditanam di Taman Bahowo, terdiri dari Bruguiera Gymnorhiza, Rhizaphora Apiculata, Ceriops Tagal dan Rhizophora Mucronata.

Mangrove yang dibudidayakan juga menambah nilai ekonomi untuk warga setempat. Menurut Rio, satu bibit Mangrove dijual seharga Rp.2500 oleh warga. Hal ini dimaksudkan, saat organisasi LSM dan institusi lainnya selesai mendampingi, warga sekitarnya bisa mandiri dalam membudidayakan Mangrove.

Tanaman Mangrove sangat penting bagi ekosistem pantai, agar penghijauan memberikan oksigen segar dan menahan terjangan ombak besar. Hal ini dapat menjadi inspirasi untuk daerah lain.

Kata Ibu Ema, dari Kelompok Mangrove Tunas Baru Bahowo, bahwa Taman Mangrove yang tersisa di Minahasa yang terluas hanya di Taman Bahowo ini. Yang lainnya sudah banyak yang tergusur dan tidak dioptimasikan. Oleh karena itu, ia berharap semua pihak dapat membantu dalam mempertahankan ekosistem terkait Mangrove ini agar bisa berkembang dan tidak punah. Binatang-binatang sekitar pantai pun akan bertahan jika Mangrove ada.

Kelompok Mangrove Tunas Baru Bahowo merupakan organisasi yang mengedukasi komunitasnya beserta penduduk mulai dari edukasi ekosistem, pengelolaan sampah dan dasar-dasar jurnalis.

Taman Mangrove di Taman Bahowo juga difungsikan sebagai daerah wisata. Jadi, bagi siapa pun yang ke Manado, jangan lupa mengunjungi Taman Mangrove Bahowo, di sana bisa ikut menanam Mangrove, menyelusuri terumbu karang dan snorkeling di Taman Laut Bahowo.

Urusan kuliner, tetap nomor satu. Di sana, saya dan teman-teman menikmati nasi hangat dengan lauk utama, Ikan Kakak Tua. Unik banget ikan ini, tulang ikannya berwarna biru dan hidup di Pantai Bahowo. Menurut warga, cara menangkap ikan ini sangat mudah dan memasaknya tak perlu banyak bumbu. Cukup digoreng atau dikukus lalu dihidangkan bersama sambal Dabu Dabu.

                                                             Foto oleh: FB Nutrisi Untuk Bangsa

                                                        Foto oleh: FB Nutrisi Untuk Bangsa

                                                                           Onde Minahasa

Di Taman Bahowo pun ada jajanan Kue Onde dan Panada yang enak disantap dengan teh hangat sambil menikmati angin pantai yang sejuk.

Kue Onde di Manado, terbuat dari tepung ketan yang diisi larutan gula merah dan luarnya ditaburi kelapa parut. Mirip Kue Klepon di Jawa Barat.

Berkesan dan terasa nikmat, setelah menanam Mangrove, kembali ke meeting point melalui rute jalan lumpur. Asyik sekali, kami ditantang untuk jeli saat berjalan, supaya tidak menginjak bibit-bibit Mangrove yang baru ditanam tapi berupa batang saja. Kami pun asyik menenggelamkan kaki dalam lumpur sambil berjalan dan becanda.

Kegiatan di Taman Mangrove Bahowo ini, membuat kami akrab dengan alam secara langsung dan bebas menyapa warga sekitarnya yang ramah dan welcome.

Semoga suatu saat bisa kembali ke Taman Mangrove Bahowo yang asri, sejuk dan bersahabat. Dan saya berharap lebih banyak lagi organisasi dan institusi yang bisa membantu warga Taman Bahowo dalam pendampingan pelestarian Mangrove serta edukasi-edukasi lainnya.


TAGS   Jelajah Gizi Minahasa / Mangrove / Taman Mangrove Bahowo /